Angels Blog

Welcome To Uwie Blog....

Jumat, 03 Desember 2010

Hormon pada semut

HORMON PADA SEMUT Kelenjar Endokrin Pada dasarnya terdapat beberapa kelenjar endokrin tempat reaksi kimia kompleks yang telah kita bicarakan terjadi. Sekresi yang dihasil-kan dalam enam kelenjar endokrin memungkinkan korespondensi kimiawi antarsemut. Akan tetapi, hormon-hormon ini tidak menunjuk-kan ciri-ciri yang sama dalam setiap spesies semut; setiap kelenjar endokrin memiliki fungsi terpisah dalam spesies semut yang berbeda. Sekarang mari kita telaah lebih dekat kelenjar-kelenjar endokrin ini. Kelenjar Dufour. Hormon yang diproduksi dalam kelenjar ini di-gunakan dalam perintah tanda bahaya dan berkumpul untuk menyerang. Kantung Racun: Produksi asam format dalam jumlah besar terjadi dalam kantung racun. Di sini pula dibentuk racun yang diproduksi untuk digunakan selagi menyerang dan bertahan. Contoh terbaik hormon ini terdapat pada semut api. Racun semut ini dapat melumpuhkan hewan kecil dan mencederai manusia. Di hutan yang dihuni semut yang memproduksi asam format, peneliti menemukan asam format pada tingkat yang tak bisa dijelaskan. Semua teori yang diajukan terbukti keliru dan semua penelitian yang dilakukan tak membuahkan hasil apa pun. Pada akhirnya, keyakinan umum para ilmuwan berkembang seperti berikut: Asam format di hutan dibentuk oleh asam yang berasal dari peng-uapan asam yang diproduksi semut, menghasilkan perubahan ekologis. Maksudnya, makhluk mikro ini mampu memproduksi dan, jika perlu, menggunakan asam, dalam skala yang bahkan dapat mempengaruhi atmosfer daerah yang mereka huni tanpa membahayakan diri mereka sendiri dan ini membingungkan para peneliti.10 Kelenjar Pigidial: Tiga macam spesies semut menggunakan sekresi yang diproduksi kelenjar ini sebagai sistem tanda bahaya. Semut panen gurun besar mengirimkan hormon ini dalam bentuk bau yang kuat dan mengeluarkan tanda bahaya panik; dan Pheidole Biconstricta, spesies semut di Amerika Selatan, menggunakan sekresi yang dihasilkannya dalam kelenjar ini untuk tanda penyerangan dan pertahanan kimiawi. Kelenjar Sternal: Sekresi di sini digunakan selama migrasi koloni, melacak mangsa, dan mengumpulkan “prajurit”. Fungsi paling orisinal sekresi ini adalah melumasi daerah perut ketujuh, yang sering harus diputar saat menyemprotkan racun. Dengan ini pemutaran tubuh untuk menyemprotkan racun menjadi lebih mudah. Tanpa kelenjar ini, yang merupakan pusat produksi zat pelumas mikroskopis, sistem pertahanan semut tidak akan efisien. Namun, bukan itu yang terjadi, karena adanya rancangan sempurna ini: Cara semut mungil memutar tubuh untuk menyemprotkan racun telah ditentukan, sebagaimana telah ditakdirkan di mana dan bagaimana produksi pelumas yang diperlukan untuk mengurangi tekanan saat memutar tubuh ini. Kelenjar Metapleural: Telah ditemukan bahwa sekresi dari kelenjar ini adalah antiseptik, yang melindungi permukaan tubuh dan sarang dari mikroorganisme. Misalnya, asam yang merupakan sejenis antibiotika selalu terdapat pada tubuh semut Atta dengan jumlah senantiasa 1,4 mikrogram. Semut pekerja menyekresikan hormon antiseptik ini dalam jumlah kecil dari waktu ke waktu. Selanjutnya, jika diserang, ia menge-luarkan hormon ini untuk mengusir musuh. Jangan lupa bahwa semut tidak tahu cara melindungi diri dari mikroba, bahkan, tidak mengetahui adanya mikroba. Tapi tubuhnya menghasilkan obat untuk melawan musuhnya tanpa ia sadari. Kenya-taan bahwa dalam tubuh semut selalu ada hormon antiseptik dengan jumlah 1,4 mikrogram adalah detail yang telah dipikirkan dengan ketelitian tinggi. Karena Dia yang menciptakan semut adalah Dia yang memenuhi semua kebutuhan makhluk hidup yang diciptakan-Nya hingga detail terkecil dan Dia yang sesungguhnya Maha Pemurah. Seperti yang telah ditunjukkan, semua kelenjar endokrin yang disebut dalam bab ini adalah unit yang berfungsi vital untuk semut. Hilang atau tak berfungsinya kelenjar mana pun akan berpengaruh buruk pada seluruh hidup sosial dan fisik semut. Bahkan, semut itu tak akan mampu bertahan hidup. Ini meruntuhkan klaim teori evolusi bahwa makhluk hidup berkembang secara bertahap dan berawal dari bentuk primitif, yang berangsur-angsur makin maju akibat rang-kaian kebetulan yang menguntungkan. Jika demikian berarti pada tahap-tahap sebelumnya semut tidak memiliki sebagian ciri-ciri fisiologis mereka hari ini dan baru memperolehnya belakangan. Namun, semua sekresi semut yang kita bahas di atas adalah vital, dan tanpanya spesies semut mustahil mampu bertahan hidup. Semua ini membawa kepada kesimpulan bahwa sejak awal semut sudah diciptakan bersama kelenjar-kelenjar endokrin dan fungsi-fungsi vital ini. Jadi, mereka tidak pernah menunggu perkembangan kelenjar endokrin yang diperlukan selama ratusan ribu tahun agar dapat memiliki sistem komunikasi dan pertahanan. Jika tidak, mustahil genus semut mampu bertahan hidup. Penjelasan satu-satunya adalah bahwa spesies semut pertama yang ada di bumi bertahan hidup dalam bentuk yang sama sempurnanya dan sama lengkapnya seperti hari ini. Sistem sempurna ini pastilah karya seni sesosok perancang yang cerdas. Jika kita sekarang bisa membicarakan masyarakat semut yang berpopulasi miliaran ekor, kita harus mengakui bahwa Pencipta yang satu telah menciptakan semua ini sekaligu Feromon memainkan peran penting dalam komunikasi serangga. Semut menggunakan feromon sebagai penjejak untuk menunjukkan jalan menuju sumber makanan. Bila lebah madu menyengat, ia tak hanya meninggalkan sengat pada kulit korbannya, tetapi juga meninggalkan zat kimia yang memanggil lebah madu lain untuk menyerang. Demikian pula, semut pekerja dari berbagai spesies mensekresi feromon sebagai zat tanda bahaya, yang digunakan ketika terancam musuh; feromon disebar di udara dan mengumpulkan pekerja lain. Bila semut-semut ini bertemu musuh, mereka juga memproduksi feromon sehingga isyaratnya bertambah atau berkurang, bergantung pada sifat bahayanya Hormon yang menyebabkan terjadinya fenomena age polytheism adalah hormon juvenil atau biasa juga disebut sebagai JH. Pergantian divisi pekerjaan berdasarkan umur dipengaruhi oleh kadar JH dalam tubuh. Kadar JH meningkat seiring dengan pertambahan umur pekerja. peningkatan kadar JH itulah yang mengatur kebiasaan kerja pada lebah pekerja. Tetapi walaupun demikian pergantian divisi bukanlah sesuatu yang saklek. Proses tersebut merupakan suatu yang fleksibel, tergantung pada proporsi jumlah pekerja yang dibutuhkan pada divisi yang sudah ada. Peningkatan JH juga bisa dipengaruhi oleh lingkungan seperti keberadaan makanan, umur, dan struktur koloni serta respon yang berbeda terhadap lingkungan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar